Perusahaan Teknologi Besar Setuju Dengan Perlindungan AI yang Ditetapkan Oleh Gedung Putih

FILE – Emblem OpenAI terlihat pada ponsel di depan layar komputer yang menampilkan keluaran dari ChatGPT, 21 Maret 2023, di Boston. Gedung Putih mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah mendapatkan komitmen sukarela dari tujuh perusahaan AS, termasuk OpenAI pembuat ChatGPT, yang dimaksudkan untuk memastikan produk AI mereka aman sebelum dirilis. (Foto AP/Michael Dwyer, File)

Amazon, Google, Meta, Microsoft, dan perusahaan lain yang memimpin pengembangan teknologi kecerdasan buatan telah sepakat untuk memenuhi serangkaian perlindungan AI yang ditengahi oleh pemerintahan Presiden Joe Biden.

Gedung Putih mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka telah mendapatkan komitmen sukarela dari tujuh perusahaan AS yang dimaksudkan untuk memastikan produk AI mereka aman sebelum dirilis. Beberapa komitmen meminta pengawasan pihak ketiga atas cara kerja sistem AI komersial, meskipun tidak merinci siapa yang akan mengaudit teknologi atau meminta pertanggungjawaban perusahaan.

Lonjakan investasi komersial dalam alat AI generatif yang dapat menulis teks seperti manusia secara meyakinkan dan menghasilkan gambar baru dan media lain telah menimbulkan daya tarik publik serta kekhawatiran tentang kemampuannya menipu orang dan menyebarkan disinformasi, di antara bahaya lainnya.

Empat raksasa teknologi, bersama dengan pembuat ChatGPT OpenAI dan perusahaan rintisan Anthropic and Inflection, telah berkomitmen untuk pengujian keamanan “dilakukan sebagian oleh para ahli independen” untuk melindungi dari risiko besar, seperti biosecurity dan cybersecurity, kata Gedung Putih dalam sebuah pernyataan. penyataan.

Perusahaan juga telah berkomitmen pada metode untuk melaporkan kerentanan pada sistem mereka dan menggunakan tanda air digital untuk membantu membedakan antara gambar nyata dan yang dihasilkan AI yang dikenal sebagai deepfake.

Mereka juga akan secara terbuka melaporkan kekurangan dan risiko dalam teknologi mereka, termasuk efek pada keadilan dan bias, kata Gedung Putih.

Komitmen sukarela dimaksudkan sebagai cara segera untuk mengatasi risiko menjelang dorongan jangka panjang untuk membuat Kongres mengesahkan undang-undang yang mengatur teknologi.

Beberapa pendukung peraturan AI mengatakan langkah Biden adalah permulaan tetapi masih banyak yang harus dilakukan untuk meminta pertanggungjawaban perusahaan dan produk mereka.

“Sejarah akan menunjukkan bahwa banyak perusahaan teknologi tidak benar-benar berjalan dengan janji sukarela untuk bertindak secara bertanggung jawab dan mendukung peraturan yang kuat,” kata pernyataan dari James Steyer, pendiri dan CEO Widespread Sense Media nirlaba.

Pemimpin Mayoritas Senat Chuck Schumer, DN.Y., mengatakan dia akan memperkenalkan undang-undang untuk mengatur AI. Dia telah mengadakan sejumlah pengarahan dengan pejabat pemerintah untuk mendidik para senator tentang masalah yang menarik minat bipartisan.

Sejumlah eksekutif teknologi telah menyerukan regulasi, dan beberapa pergi ke Gedung Putih pada Mei untuk berbicara dengan Biden, Wakil Presiden Kamala Harris, dan pejabat lainnya.

Tetapi beberapa ahli dan pesaing pemula khawatir bahwa jenis peraturan yang dilayangkan dapat menjadi keuntungan bagi penggerak pertama berkantong tebal yang dipimpin oleh OpenAI, Google dan Microsoft karena pemain yang lebih kecil tersingkir oleh biaya tinggi untuk membuat sistem AI mereka dikenal sebagai mannequin bahasa besar mematuhi batasan peraturan.

Grup perdagangan perangkat lunak BSA, yang menyertakan Microsoft sebagai anggotanya, mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya menyambut baik upaya administrasi Biden untuk menetapkan aturan untuk sistem AI berisiko tinggi.

“Perusahaan perangkat lunak perusahaan berharap dapat bekerja sama dengan pemerintah dan Kongres untuk memberlakukan undang-undang yang membahas risiko yang terkait dengan kecerdasan buatan dan mempromosikan manfaatnya,” kata grup tersebut dalam sebuah pernyataan.

Sejumlah negara telah mencari cara untuk mengatur AI, termasuk anggota parlemen Uni Eropa yang telah menegosiasikan aturan AI untuk blok 27 negara.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres baru-baru ini mengatakan bahwa PBB adalah “tempat yang excellent” untuk mengadopsi standar international dan menunjuk dewan yang akan melaporkan kembali opsi tata kelola AI international pada akhir tahun.

Sekjen PBB juga mengatakan dia menyambut seruan dari beberapa negara untuk pembentukan badan PBB baru guna mendukung upaya international untuk mengatur AI, yang terinspirasi oleh mannequin seperti Badan Energi Atom Internasional atau Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim.

Gedung Putih mengatakan Jumat bahwa mereka telah berkonsultasi tentang komitmen sukarela dengan sejumlah negara.

(AP)


Posted

in

by