SCANDAL TUMBUH: Joe Biden Berbicara Kepada Mitra Bisnis Hunter Setidaknya DUA LUSIN Kali

(Foto AP/Susan Walsh)

Dalam sidang kongres yang akan datang di hadapan Komite Pengawas DPR, Devon Archer, mantan sahabat Hunter Biden, diharapkan untuk memberikan kesaksian tentang beberapa pertemuan di mana Wakil Presiden Joe Biden diduga dihubungi melalui speakerphone oleh putranya selama interaksi dengan mitra bisnis di luar negeri, lapor NY Put up.

Archer, 48, yang saat ini menghadapi dakwaan terkait penipuan obligasi senilai $60 juta, dijadwalkan untuk merinci kejadian di mana dia menyaksikan Joe Biden berpartisipasi dalam rapat baik secara langsung atau melalui speakerphone ketika Hunter memperkenalkannya kepada mitra bisnis asing dan calon investor.

Menurut Rep James Comer, ketua panitia, ada keinginan untuk mendengar cerita Archer dari pertemuan ini. Dia menyatakan, “Kami sangat menantikan untuk mendengar dari Devon Archer tentang setiap kali dia menyaksikan pertemuan Joe Biden dengan mitra bisnis Hunter Biden di luar negeri ketika dia menjadi wakil presiden, termasuk di speakerphone.”

Salah satu pertemuan tersebut terjadi di Dubai pada malam tanggal 4 Desember 2015, setelah rapat dewan perusahaan energi Ukraina, Burisma, yang membayar Hunter $83.000 sebulan sebagai direktur. Archer, yang juga seorang direktur, kabarnya akan bersaksi bahwa dia dan Hunter bertemu dengan eksekutif Burisma Vadym Pozharskyi di 4 Seasons Resort Dubai di Pantai Jumeirah setelah makan malam dengan dewan Burisma. Selama pertemuan ini, Pozharskyi mendesak untuk berbicara dengan ayah Hunter. Hunter kemudian menelepon Joe Biden dan memperkenalkannya kepada orang Ukraina dengan nama “Nikolai dan Vadym”, menyebutkan bahwa petinggi Burisma “membutuhkan dukungan kita”.

Kesaksian Archer diharapkan mencakup perincian pertemuan speakerphone serupa lainnya, seperti di sebuah restoran di Paris, di mana Hunter dilaporkan menempatkan ayahnya di speakerphone untuk mengesankan calon investor. Tony Bobulinski, mantan mitra bisnis Hunter Biden lainnya, juga mengingat insiden di mana Hunter menawarkan untuk menelepon ayahnya selama pertemuan di Chateau Marmont di LA.

Penyelidik Kongres sangat tertarik untuk menyelidiki alasan Zlochevsky, pemilik Burisma, meminta panggilan telepon darurat dengan Joe Biden. Ini terjadi tiga hari sebelum jadwal perjalanan wakil presiden ke Kyiv untuk berpidato di parlemen Ukraina tentang “racun kronisme, korupsi, dan kleptokrasi.” Pada saat itu, jaksa agung Ukraina Viktor Shokin sedang menyelidiki Burisma karena korupsi dan kemudian dipecat menyusul ancaman Joe Biden untuk menahan $1 miliar bantuan AS ke Ukraina.

Archer diharapkan untuk bersaksi sehubungan dengan “tugas sipilnya” dan telah menyatakan bahwa dia tidak menyembunyikan apa pun. Namun, sejak berita kesaksiannya tersiar, keluarganya telah menerima ancaman pembunuhan dan peringatan untuk tetap diam.

(Kantor Pusat Dunia YWN – NYC)


Diterbitkan

dalam

oleh